Oleh: MAULA | Februari 27, 2008

Menemukan Allah

Waktu itu waktu ceramah. Sang Guru berkata, 
"Kehebatan seorang komponis diketahui lewat nada-nada musiknya, 
tetapi menganalisis nada-nada saja tidak akan mengungkapkan kehebatannya. 
Keagungan penyair termuat dalam kata-katanya, 
namun mempelajari kata-katanya tidak akan mengungkapkan inspirasi. 
Tuhan mewahyukan diri-Nya dalam ciptaan, 
tetapi dengan meneliti ciptaan secermat apa pun 
kamu tidak akan menemukan Allah; 
demikian juga bila kamu ingin menemukan jiwa 
melalui pemeriksaan cermat terhadap tubuhmu."
Pada waktu tanya jawab, seseorang bertanya, 
"Kalau begitu, bagaimana kami akan menemukan Allah?"
"Dengan melihat ciptaan, tapi bukan dengan menganalisisnya."
"Dan bagaimana seseorang harus melihat?"
"Seorang petani keluar untuk melihat keindahan 
pada waktu matahari terbenam, 
tetapi yang ia saksikan hanyalah matahari, awan, langit, dan cakrawala 
- sampai ia memahami bahwa keindahan bukan 'sesuatu,' 
melainkan cara khusus melihat.
Kamu akan sia-sia mencari Allah sampai kamu memahami 
bahwa Allah tidak bisa dilihat sebagai sesuatu. 
Yang diperlukan ialah cara khusus untuk melihat 
- mirip seperti cara seorang anak kecil yang pandangannya 
tidak diganggu oleh pelbagai ajaran dan keyakinan 
yang telah dibentuk sebelumnya."[]
 
Source: Anthony de Mello, "Berbasa-basi Sejenak", Yogyakarta: Kanisius, Cetakan 1, 1997
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: