Oleh: MAULA | April 25, 2008

Hetero dan Homo Menurut Islam

Saya meyakini bahwa tauhid adalah inti ajaran Islam yang mengajarkan bagaimana berketuhanan, dan juga menuntun manusia bagaimana berkemanusiaan dengan benar. Dalam kehidupan sehari-hari, tauhid menjadi pegangan pokok yang membimbing dan mengarahkan manusia untuk bertindak benar, baik dalam hubungannya dengan Allah, sesama manusia, maupun dengan alam semesta. Bertauhid yang benar akan mengantarkan manusia kepada keselamatan di dunia dan kebahagiaan hakiki di akhirat.

Ajaran tauhid membawa kepada keharusan menghormati sesama manusia tanpa melihat jenis kelamin, orientasi seksual, ras, suku bangsa, dan bahkan agamanya. Islam mempunyai dua aspek ajaran: aspek vertikal dan horisontal. Ajaran tentang ketuhanan dan kemanusiaan. Yang pertama berisi seperangkat kewajiban manusia kepada Tuhan, sementara yang terakhir berisi seperangkat tuntunan yang mengatur hubungan antar sesama manusia dan juga hubungan manusia dengan alam sekitarnya. Sayangnya, dalam realitas sosiologis, umat Islam lebih mengedepankan aspek vertikal dan mengabaikan aspek horisontal. Lebih mengutamakan kesalehan individu dan mengenyampingkan kesalehan sosial. Akibatnya, ditemukan orang-orang yang taat beragama, rajin shalat, puasa dan sebagainya tetapi abai terhadap penderitaan manusia, tidak peduli terhadap kasus korupsi yang menyengsarakan orang banyak, tidak hirau terhadap kerusakan lingkungan yang membahayakan nyawa orang banyak.

Islam adalah agama yang sangat menekankan pentingnya penghormatan kepada manusia dan itu terlihat dari ajarannya yang sangat akomodatif terhadap nilai-nilai kemanusiaan. Salah satu bentuk elaborasi dari nilai-nilai kemanusiaan itu adalah pengakuan yangtulus terhadap kesamaan dan kesatuan manusia. Semua manusia adalah sama dan berasal dari sumber yang satu, yaitu Tuhan. Yang membedakan hanyalah prestasi dan kualitas takwanya. Dan bicara soal takwa, hanya Tuhan semata yang berhak melakukan penilaian. Manusia tidak bisa mengklaim apapun berkaitan dengan ketakwaan ini.

Islam diyakini oleh para pemeluknya sebagai rahmatan lil `alamin (agama yang menebarkan rahmat bagi alam semesta). Salah satu bentuk dari rahmat itu adalah pengakuan Islam terhadap keutuhan kemanusiaan perempuan setara dengan laki-laki. Ukuran kemuliaan seorang manusia di hadapan Allah swt. adalah prestasi dan kualitas takwanya, tanpa membedakan jenis kelaminnya, bahkan tanpa menghiraukan orientasi seksualnya (QS. al-Hujurat, 49:13). Perempuan atau laki-laki sama-sama berpotensi untuk menjadi manusia yang paling bertakwa. Al-Qur’an tidak memberikan keutamaan kepada jenis kelamin tertentu. Semua manusia tanpa dibedakan jenis kelaminnya mempunyai potensi yang sama untuk menjadi ‘abid (hamba yang saleh) dan khalifah (pemimpin)(QS. al-Nisa’, 4:124 dan S. al-Nahl, 16:97).

Menarik dicatat bahwa Al-Qur`an membahas soal perkawinan secara rinci dalam banyak ayat. Tidak kurang dari 104 ayat, baik dengan menggunakan kosa kata nikah (berhimpun) yang terulang sebanyak 23 kali, maupun kata zauwj (pasangan) yang dijumpai berulang 80 kali. Memahami hakikat perkawinan dalam Islam tidak bisa tidak, kecuali mengurai seluruh ayat yang berbicara tentang perkawinan dengan menggunakan metode tematik dan holistik sekaligus, lalu mencari benang merah yang menjadi intisari dari seluruh penjelasan ayat-ayat tersebut. Dari keseluruhan ayat perkawinan tersebut disimpulkan lima prinsip dasar perkawinan. Pertama, prinsip monogami.[2] Kedua, prinsip mawaddah wa rahmah (cinta dan kasih sayang)[3]; ketiga, prinsip saling melengkapi dan melindungi[4] ; keempat, prinsip mu`asyarah bil ma`ruf (pergaulan yang sopan dan santun), baik dalam relasi seksual maupun dalam relasi kemanusiaan[ 5]; dan kelima, prinsip kebebasan memilih jodoh bagi laki-laki dan perempuan sepanjang tidak memiliki ikatan kekerabatan yang dilarang.

Lalu, bagaimana dengan kelompok yang memiliki orientasi seksual berbeda? Atau yang sekarang dikenal dengan kelompok homo, baik gay maupun lesbian? Memang betul ada teks hadis Nabi yang mengharamkan perempuan “mendatangi” perempuan atau sebaliknya laki-laki “mendatangi” laki-laki dan memandang perilaku tersebut sebagai perbuatan zina dan hukumnya boleh dibunuh. Pengharaman ini juga disandarkan pada ayat-ayat yang bercerita tentang Nabi Luth dan umatnya yang dikenal memperaktekkan sodomi (liwath). Menurut hemat saya yang dilarang dalam teks-teks suci tersebut lebih tertuju kepada perilaku seksualnya, bukan pada orientasi seksualnya.

Mengapa? Sebab, menjadi heteroseksual, homoseksual (gay dan lesbi), dan biseksual adalah kodrati, sesuatu yang sifatnya “given” atau dalam bahasa fikih disebut sunatullah. Sementara, perilaku seksual bersifat konstruksi manusia. Sesuatu yang bisa diubah dan berubah. Persoalan berikutnya adalah apa konsep kita mengenai laki-laki dan perempuan? Selama ini konsep keduanya lebih bertumpu pada pemaknaan jenis kelamin biologis, bukan pemaknaan berdasarkan jenis kelamin sosial (gender).

Menarik bahwa dalam QS. Al-Ruum ayat 21 dinyatakan: Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Allah adalah Dia menciptakan pasangan kamu dari jenismu sendiri agar supaya kamu merasa bergairah dan tenteram bersamanya. Dan dijadikannya di antara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mau berpikir”. Ayat di atas secara tegas menggarisbawahi bahwa tujuan perkawinan bukan hanya semata soal kebutuhan biologis, melainkan ada tujuan lain yang lebih hakiki, yakni kasih-sayang dan ketenteraman batin. Dan kedua hal tersebut lebih menjamin terciptanya kemaslahatan manusia yang menjadi tujuan dasar agama Islam atau maqashid al-syari’ah. Jika hubungan sejenis atau homo, baik gay maupun lesbi sungguh-sungguh menjamin kepada pencapaian tujuan dasar tadi maka hubungan demikian dapat diterima. Wa Allah a’lam bi al-shawab. [siti musdah mulia]

Catatan:

[1] Semula makalah ini berjudul ISLAM AGAMA RAHMAT BAGI ALAM SEMESTA, disampaikan pada diskusi yg diadakan oleh Arus Pelangi, 27 Maret 2008 di Jakarta. Judul diubah oleh Redaksi Maula.

[2] Al-Nisa`, 4:3 dan 129.

[3] Al-Ru­m, 30:21

[4] Al-Baqarah, 2:187

[5] Al-Nisa`, 4: 19; al-Taubah, 9:24 ; al-Haj, 22:13

Source: milis Kahmi Pro


Responses

  1. Oh ya saya juga seorang gay… Dan saya coba memahami n mengerti mengapa Tuhan mnjadikanku sperti ini…. Inilah kisah hidupku yg di tulis OlehNya… N aq belum pernah sekalipun zinah.. N semoga ga akan pernah

  2. Saya rasa pemahaman anda terhadap ayat-ayat AL QUR’AN belum terlalu mendalam, seperti yang anda katakan, “QS. Al-Ruum ayat 21 dinyatakan: Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Allah adalah Dia menciptakan pasangan kamu dari jenismu sendiri agar supaya kamu merasa bergairah dan tenteram bersamanya. Dan dijadikannya di antara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mau berpikir”. Ayat di atas secara tegas menggarisbawahi bahwa tujuan perkawinan bukan hanya semata soal kebutuhan biologis, melainkan ada tujuan lain yang lebih hakiki, yakni kasih-sayang dan ketenteraman batin. Dan kedua hal tersebut lebih menjamin terciptanya kemaslahatan manusia yang menjadi tujuan dasar agama Islam atau maqashid al-syari’ah”. Itu memang benar tapi bagaimanapun hubungan sejenis jelas2 dilarang agama apapun tujuannya & yg dimaksud dr jenismu sendiri adl (manusia) bukan sejenis (kelamin yg sama). “Dan(Kami jg tlah mengutus) Luth (kpd kaumnya)(ingatlah) tatkala Dia berkata kpd mereka:”Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yg blm pernah dikerjakan oleh seorangpun(didunia ini)sebelum mu?” Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki utk melampiaskan nafsumu, bukan kpd wanita, malah kamu ini adalah kaum yg melampaui batas. Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan:”Usirlah mereka(Luth & para pengikutnya) dari kota ini, sesungguhnya mereka adalah orang2 yg berpura2 mensucikan diri”(QS.Al A’raaf:80-82). Ayat ini jelas2 melarang hubungan sejenis. Anda berkata, “Pengharaman ini juga disandarkan pada ayat-ayat yang bercerita tentang Nabi Luth dan umatnya yang dikenal memperaktekkan sodomi (liwath). Menurut hemat saya yang dilarang dalam teks-teks suci tersebut lebih tertuju kepada perilaku seksualnya, bukan pada orientasi seksualnya”. Menurut saya itu pemahaman yg kurang tepat cz orientasi seksual jg mempengaruhi perilaku seksual seseorang. Dan yg perlu digaris bawahi Homoseksualitas bukan sifat kodrati manusia cz manusia ketika dilahirkan dalam keadaan fitrah (suci), yg membuat seseorang jd homo adl akibat lingkungan & pola asuh yg salah. Saya bukanlah ustadz, tp sudah kewajiban setiap muslim buat mengingatkan kekhilafan muslim yg lain. Buat Sahabat2 ku yg gay, gay bisa disembuhkan kok cz Allah ga akan menurunkan penyakit tnpa ada obatnya.. Yakinkan drimu, berusaha keras ,dekatkan diri pada-NYA, insyaAllah bisa..

  3. saya seorang gay, (laki-laki yang mempunyai ketertarikan emosional dan seksual terhadap laki-laki).
    tapi saya seorang gay yang memutuskan untuk tidak berhubungan seks dengan laki-laki.
    jadi, saya hanya suka dan mengagumi laki-laki, tapi tidak berhubungan seks dengan mereka.

  4. apa kalian pikir seorang gay itu tdk menderta apa ?

  5. kawan2 semua yg memberi komentar..kalau GAY atau LESBI adalah penyakit berarti yg namanya penyakit pasti ada obatnya jdi bagi kawan2 yg menjustis itu salah maka berikan kebenarannya yang tepat.
    sy juga sampai sekarang msh berfikir..sy seorang yg normal krn puji dan syukur kpd ALLAH SWT pencipta alam semesta dan segala isinya yg mnjadikan aku sebagai manusia yg mencintai lawan jenis.

    jujur sy bingung krn kalau GAY atau LESBI dilaknat oleh ALLAH atau di BENCI oleh ALLAH kenapa juga mereka dilahirkan dlm bentuk seperti itu..???kenapa juga mereka dikehendakioleh ALLAH tuk lahir ke dunia ini hanya untuk dilaknat dan dihina dimuka bumi ini???bukankah tidak sulit bagi ALLAH tuk tdk melahirkan mereka..!!! entahlah….sungguh hanya ALLAH yg mengetahuinya.

    kalau ALLAH menciptakan GAY dan LESBI hanya untuk dilaknat dan dihina serta dibenci dimuka bumi ini bukankah itu sangat tidak adil???

    mereka yg GAY atau LESBI pasti jg tdk perna berfikir atau merencanakan tuk menyukai sesama jenis..tapi apa yg mau dikata faktanya mereka bergairah ketika melihat sesama jenis…

    marilah kita sama2 berfikir dan merenungi apakah mereka dilahirkan hanya untuk di laknat dan dihina???

    Walahualam bisawab.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: