Oleh: MAULA | Juni 5, 2010

Revolusi dan Counter-Revolusi di Thailand

Gejolak sosial dan politik di Thailand mencapai klimaksnya dengan pembentukan barikade di Bangkok pada awal Maret 2010, dimana puluhan ribu demonstran kaos-merah menduduki area pusat Bangkok. Dua bulan perjuangan yang sengit berakhir dengan serangan militer pada tanggal 19 Mei yang akhirnya berhasil menghancurkan basis kamp Kaos Merah. 85 orang mati dan ribuan lainnya terluka. Ofensif konter revolusioner meraih kemenangan, tetapi Thailand tidak akan pernah sama lagi. Sebuah perang kelas telah dimulai. Di Rajprasong, mereka bernyanyi: “Ini adalah perang kelas yang akan menyapu otokrasi”. Berikut ini adalah analisa yang ditulis pada hari penyerangan militer terhadap kamp kaos merah (19/5).

Di Rajprasong, mereka bernyanyi: “Ini adalah perang kelas yang akan menyapu otokrasi”

Selama berbulan-bulan jalanan di Bangkok pusat telah diambil alih oleh sebuah gerakan demonstrasi massa yang diorganisasi oleh UDD (United Front for Democracy Against Dictatorship, Front Persatuan Untuk Demokrasi Melawan Kediktaturan), yang lebih dikenal sebagai Kaos Merah. Gerakan massa kaum miskin dan terlantar ini telah menggoncang struktur kekuasaan dari elit penguasa dan mengancam masa depan kerajaan Thai. Banyak dari mereka adalah pendukung mantan perdana menteri Thaksin Shinawatra, yang tersingkirkan dalam sebuah kudeta hampir empat tahun yang lalu.

Perdana menteri yang sekarang, Abhisit Vejjajiva, mengeluh mengenai “kekacauan” dan “anarki”, tetapi dia enak saja lupa bahwa dia naik ke tampuk kekuasaan dengan cara yang sama. Pemerintahannya dibentuk oleh militer, dan adalah produk dari sebuah kudeta militer pada tahun 2006 dan berbagai kudeta yuridis. Antara tahun 2006 dan 2008, preman-preman berkaos kuning dari Partai Demokrat memboikot pemilu dimana Thaksin diprediksikan akan menang. Ini mengakibatkan dibatalkannya hasil pemilu. Lalu ketika sebuah periode transisi militer gagal untuk menyingkirkan pendukung Thaksin dari kekuasaan, massa monarkis reaksioner memblokade gedung-gedung pemerintah dan bandara Bangkok guna memberikan preteks untuk sebuah kudeta.

Perebutan kekuasaan oleh Abhisit adalah negasi dari demokrasi, tetapi ini dengan mudah diabaikan oleh negara-negara Barat. Tuntutan untuk pemilu yang baru adalah sebuah tuntutan demokratis yang fundamental. Tetapi ini tidak dapat diterima oleh kaum oligarki Thailand. Sikap dari para demokrat di Washington dan London terhadap kediktaturan ditentukan oleh kepentingan kelas mereka.

Pemerintah Abhisit mewakili kaum penguasa oligarki, monarki Thai yang reaksioner, dan militer. Ini sangat cocok dengan negara-negara Barat, karena ini tampak memberikan jaminan yang kuat untuk investasi mereka di Bangkok – salah satu ekonomi terpenting di Asia. Orang-orang munafik yang sama ini juga mendukung apa yang disebut Revolusi Oranye di Ukraina, dan terus-menerus mengutuk “rejim otokrasi” Hugo Chavez. Tetapi mereka menanggapi gerakan demontrasi demokratis di Thailand dengan kebungkaman.

Kaos Merah

Kaum Kaos Merah, sebuah koalisi anti-pemerintah yang longgar, melihat Thaksin sebagai titik referensi. Thaksin, seorang milyader, yang sekarang ada di pengasingan yang nyaman di Montenegro, bukanlah seorang pemimpin revolusi. Para kritikus merujuk pada pelanggaran-pelanggaran hak asasi manusia di bawah pemerintahannya. Tetapi dia juga menjalankan sejumlah kebijakan untuk kepentingan kaum miskin, terutama kaum miskin di pedesaan bagian utara Thailand.

Karena tidak memiliki sebuah kepemimpinan yang jelas, sebuah partai atau program, maka massa melihat ke pemimpin-pemimpin individual yang tampak mewakilkan aspirasi mereka. Para petani miskin sangat membenci elit penguasa urban yang mendominasi, mengeksploitasi, dan menindas mereka. Nama Thaksin menjadi sebuah titik yang menyatukan oposisi terhadap rejim yang sekarang ini, terutama kaum tani miskin yang mendapatkan sejumlah keuntungan dari pemerintah Thaksin dulu. Namun, dalam kenyataannya, dia adalah seorang figur yang kebetulan saja, seperti halnya Pastor Gapon di Revolusi Rusia 1905 atau Kerensky di Revolusi Rusia 1917.

Beberapa kaum intelektual kelas menengah dari Barat mengakui bahwa mereka tidak dapat mengerti mengapa ribuan orang miskin memilih untuk berjuang dan mati di jalan-jalan Bangkok demi seorang milyader. Beberapa orang bahkan mengkarakterisasi gerakan ini sebagai “fasis”. Ini menunjukkan sebuah ketidakpahaman. Sebaliknya, laporan-laporan dari Giles Ji Ungpakorn, seorang intelektual kiri dan pembangkang, yang dalam pengasingan di Thailand, telah menyediakan sebuah gambaran yang sangat akurat dan benar mengenai gerakan ini.

Rakyat yang berjuang dan mati di jalan-jalan Bangkok tidak melakukan ini untuk mendukung satu politisi borjuis melawan yang lainnya. Mereka berjuang untuk sebuah perubahan fundamental di dalam masyarakat. Mungkin mereka tidak tahu dengan jelas apa yang mereka inginkan. Tetapi mereka tahu dengan jelas apa yang tidak mereka inginkan. Mereka tidak menginginkan kemiskinan, kelaparan, dan pengangguran. Mereka tidak menginginkan kekuasaan oligarki yang korup dan reaksioner. Dan mereka tidak menginginkan pemerintahan Abhisit.

Tuntutan untuk pemilu yang baru adalah sebuah titik awal yang wajar bagi protes mereka. Tetapi segera setelah rakyat bergerak, gerakan ini memperoleh sebuah dinamika yang baru. Partisipasi buruh, kaum muda revolusioner, dan kaum miskin kota telah mengubah gerakan ini, yang tidak dapat dikatakan sebagai sebuah gerakan kaum tani yang bodoh, seperti yang ingin digambarkan oleh kaum reaksioner.

Dalam minggu-minggu belakangan ini, pengaruh Thaksin Shinawatra tampak telah terdorong ke latar belakang. Kaum buruh dan tani miskin yang tertindas mulai menemukan sebuah suara dan mengekspresikan kemarahan mereka yang terpendam, bukan hanya terhadap pemerintahan sekarang tetapi terhadap seluruh sistem yang secara fundamentail tidak adil. Inilah mengapa massa rakyat telah menunjukkan begitu besar kebulatan tekad yang revolusioner dan keteguhan untuk berjuang dan berkorban.

Namun, kebulatan tekad yang sama tidak ditunjukkan oleh para pemimpin mereka. Para pemimpin ini bukanlah kaum buruh dan tani miskin yang tidak punya apa-apa selain nyawa mereka, tetapi mereka adalah kaum intelektual kelas menengah yang menghendaki demokrasi yang lebih luas dan ingin mengurangi pengaruh militer di dalam politik. Mereka bersandar pada gerakan massa untuk menekan pemerintah supaya memberikan konsesi. Mereka terus-menerus menyerukan negosiasi. Tetapi mereka telah mengerakkan sebuah kekuatan yang sulit mereka kendalikan. Gerakan massa sekarang telah mendapatkan jiwanya sendiri.

Para demonstran segera mendapati perasaan akan kekuatan mereka sendiri. Walaupun tidak memiliki program yang jelas (atau mungkin karena itu), gerakan ini menarik ke panjinya seluruh sektor masyarakat yang tertindas dan tereksploitasi di Thailand. Keteguhan dan militansi para demonstran bertambah besar, dan dengannya, sebuah harapan untuk sebuah perubahan radikal di dalam masyarakat yang jauh melebihi penggantian perdana menteri. Ini sekarang adalah sebuah perjuangan antara kaum kaya dan miskin – sebuah perjuangan kelas.

Perjuangan untuk Demokrasi

Kaum oligarki takut akan kekuatan yang telah tergerak oleh gerakan pro-demokrasi, yang telah menarik ke sisinya kaum buruh, kaum muda, tani, dan sektor-sektor tertindas di kota dan desa: dalam kata lain, semua kekuatan hidup di dalam masyarakat Thailand. Melawan mereka adalah seluruh kekuatan reaksioner yang korup, bangkrut, dan kuno.

Ini adalah sebuah perjuangan antara kaum kaya dan miskin, antara yang berpunya dan yang-tak-berpunya. Kaum kaos-merah digambarkan sebuah gerakan “pro-demokrasi”, dan ini ada benarnya. Ada sebuah keinginan yang membakar untuk demokrasi, yang terekspresikan di dalam sebuah kebencian yang dalam terhadap pemerintahan Abhisit. Mulai dengan tuntutan-tuntutan demokrasi, mereka akan mulai menghubungkan ketidakadilan politik dengan ketidakadilan sosial. Bagi buruh dan tani, kedua hal tersebut tak terpisahkan.

Gerakan ini memang dimulai sebagai pertikaian antara dua kelompok politisi, tetapi sekarang gerakan ini telah dipenuhi dengan elemen kelas yang revolusioner. Segera setelah mereka berdiri, massa rakyat secara tak terelakkan mulai mengekspresikan tuntutan mereka sendiri. Tugas mendesak dari revolusi ini (karena ini adalah sebuah revolusi) adalah demokratis dalam karakter. Tetapi perjuangan untuk demokrasi, bila ingin berhasil, harus menuju ke penyapuan seluruh struktur politik Thailand.

Di mata rakyat, perjuangan untuk demokrasi diidentifikasikan dengan perjuangan yang lebih luas untuk keadilan sosial dan persamaan hak. Ini dipahami oleh kaum reaksioner dan elemen-elemen yang paling teguh di dalam gerakan protes ini. Seperti biasa, di tengah mereka adalah mereka yang berpikir bahwa semua ini dapat diselesaikan dengan damai, melalui negosiasi dan perjanjian. Tetapi ini mustahil.

Tidak ada ruang untuk kompromi di dalam situasi ini. Dan kaum “tengah”, seperti yang sering kita lihat di dalam sejarah, akan tersapu ke pinggiran oleh perjuangan kelas yang bangkit. Gerakan ini hanya dapat berhasil bila ia dipimpin oleh elemen-elemen yang paling teguh: mereka yang siap untuk berjuang sampai garis akhir.

Kebangkitan Massa

Para demonstran kaos-merah berkumpul di Bangkok pada tanggal 14 Maret, dan selama dua bulan mereka melumpuhkan ibu kota ini, memprotes penolakan dari pemerintah Abhisit untuk mundur dan mengadakan pemilu yang baru. Pemerintah yang tidak terpilih ini terus berkuasa. Tetapi pemerintahan ini telah kehilangan kendali jalan-jalan di Bangkok. Majalah The Economist (16 Mei) menggambarkan situasi di Bangkok:

“Ribuan demonstran, banyak dari mereka datang dari pedesaan, tidur di bawah rendang hotel-hotel mewah dan mal-mal. […] Selama satu bulan terakhir ini mereka telah menduduki sebuah area luas di Bangkok pusat untuk memaksa perdana menteri, Abhisit Vejjajiva, membubarkan parlemen dan menyelenggarakan pemilu yang baru. Pemerintah, bisnis dan banyak penduduk Bangkok ingin agar kaum kaos-merah ini keluar. Ancaman dan hukum darurat tidak berhasil. Negosiasi tampak menghasilkan sesuatu, tetapi segera gagal.”

Kelas penguasa semakin kawatir akan kebangkitan massa di jalan-jalan ibu kota. Pemerintah tampak tak berdaya, terserang oleh sebuah kelumpuhan semangat yang aneh. Situasi menjadi semakin serius setiap hari, dan hampir setiap jam. Ada elemen-elemen kekuasaan ganda. Dengan perlawanan mereka, massa rakyat menyampaikan sebuah tantangan langsung kepada pemerintah: “siapa yang berkuasa, kalian atau kami?”

Awalnya pemerintah berusaha menjinakkan situasi ini dengan menawarkan konsensi. Abhisit menawarkan pemilu awal bulan Nopember sebagai bagian dari perjanjian untuk mengakhiri konfrontasi ini. Tampaknya beberapa pemimpin protes siap untuk pulang ke rumah. Tetapi bagi mayoritas demonstran ini tidak cukup dan terlalu terlambat. Mereka menuntut sebuah tanggal yang pasti untuk pembubaran parlemen dan mengatakan bahwa mereka akan melanjutkan protes mereka.

Abhisit ditekan oleh kaum garis-keras untuk menggunakan kekerasan guna menghancurkan protes ini. Ketika para pemimpin kaos-merah mengubah tuntutan mereka, pemerintah segera menarik mundur tawaran mereka. Bagi pemerintah, tawaran pemilu baru adalah terlalu banyak, sedangkan bagi massa rakyat, yang telah terradikalisasi oleh gerakan, ini terlalu kecil. Dalam kata-kata majalah The Economist:

“Mereka tidak mempercayai para pemimpin yang berbicara mengenai kompromi setelah banyak darah yang telah tertumpah. Lebih baik tetap berjuang dan meneruskan tekanan pada pemerintah. Para demonstran kaos-merah garis keras tidak akan menyerah begitu mudah.”

Reaksi Bersiap-Siap

Pemerintah Thailand sengaja membesar-besarkan kekerasan dari gerakan Kaos Merah yang membakar ban-ban mobil dan menembakkan roket buatan-rumah, berulang-ulang menggambarkan mereka sebagai “teroris” yang mempersiapkan sebuah pemberontakan bersenjata, guna membenarkan penggunaan penembak jitu yang mematikan dan penghancuran gerakan ini dengan militer. Uji kekuatan yang pertama datang pada tanggal 10 April, dimana 25 orang terbunuh dan ratusan lainnya terluka ketika pasukan militer berusaha untuk menyingkirkan para demonstran dari Bangkok. Pada saat itu, beberapa prajurit mati, rupanya oleh penembak berpakaian hitam dengan senjata dari angkatan bersenjata.

Penumpasan berdarah pada tanggal 10 April menunjukkan kemunafikan di balik “jalan” perdamaian Abhisit. Dia tidak memiliki keinginan untuk mengembalikan demokrasi di Thailand. Hanya ada dua jalan keluar: rakyat menumbangkan pemerintahan ini – dan monarki reaksioner yang ada di belakangnya – atau reaksi militer akan mengembalikan “ketertiban” dengan peluru dan bayonet.

Kelas menengah yang sejahtera di Bangkok marah karena kehidupan mereka terganggu, jalan mereka diduduki, dan mal-mal mewah mereka terganggu. Kaum kaos-kuning Royalis mengancam akan meneruskan protes mereka dan mendukung penggunaan hukum-hukum represif dan kekerasan untuk melawan gerakan massa rakyat.

Prospek pertikaian berdarah sangatlah jelas bagi semua orang. Duta-duta besar menutup pintu mereka, dan beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, memperingatkan penduduk mereka untuk tidak berkunjung ke Bangkok. Departemen Luar Negeri menganjurkan kepada rakyat Amerika untuk memikirkan ulang perjalanan mereka ke Thailand karena “kekacauan politik dan pemberontakan sipil yang meluas di Bangkok dan beberapa tempat lainnya.”

Semua ini mengindikasikan bahwa angkatan bersenjata Thailand sedang mempersiapkan ofensif final. Namun, pemerintah masih bimbang. Angkatan bersenjata menghindari konfrontasi langsung dan sebaliknya mencoba mencekik gerakan Kaos Merah perlahan-lahan. Tentara membangun barikade dan kawat berduri di semua jalan menuju kamp protes, memblokade jalur suplai, dan menutup semua jalan keluar.

Mereka mendeklarasi dua daerah kota Bangkok, yakni Din Daeng dan Bon Kai, sebagai “zona tembak”. Jendral-jendral senior mengancam bahwa siapapun yang masuk ke zona ini akan langsung ditembak. Respon dari Kaos Merah adalah meluaskan teritori yang mereka kontrol, dan cepat-cepat membangun barikade-barikade baru dari ban dan mobil, dan bila terancam mereka membakar barikade tersebut. Beberapa rumah juga terbakar, dan ada laporan bahwa toko-toko dan gedung-gedung yang terletak di antara barikade Kaos Merah dan tentara diserang.

Perpecahan di dalam Angkatan Bersenjata

Perjuangan kelas di Thailand sekarang telah mencapai tingkat yang teramat tinggi. Bila ada kepemimpinan yang memadai, gerakan massa ini sudah tentu bisa menumbangkan kekuasaan oligarki. Rejim ini dapat merasakan tanah pijakan mereka bergetar. Di satu pihak, gerakan massa revolusioner berkembang dengan pesat, di pihak yang lain jelas ada perpecahan di dalam tubuh angkatan bersenjata dan polisi. Ada banyak laporan mengenai fraternisasi antara rakyat dan tentara, atau bahkan demonstran yang menduduki barak tentara.

Sayangnya, para pemimpin protes goyah dan menunjukkan bahwa mereka tidak siap untuk berjuang sampai akhir. Ini memungkinkan kekuatan konter-revolusioner untuk mengambil kembali inisiatif.

Angkatan bersenjata jelas takut berkonfrontasi langsung dengan Kaos Merah. Buktinya, sampai pagi ini (19 Mei) mereka belum merebut teritori dari Kaos Merah, dan justru mencoba mencekik para demonstran dengan memotong suplai makanan dan air, listrik, dan komunikasi. Tetapi ini tidak cukup untuk mengakhiri protes. Cepat atau lambat mereka harus meluncurkan serangan akhir yang bengis untuk menyingkirkan para demonstran.

Tetapi ada masalah. Tentara bawahan selalu ragu untuk menembak rakyat yang tidak bersenjata. Ini seratus kali benar untuk tentara wajib, yang kebanyakan datang dari keluarga tani miskin. Para perwira oleh karena itu menggunakan penembak jitu yang bersembunyi di gedung-gedung tinggi untuk menembak para demonstran.

Salah satu korbannya adalah Khattiya Sawasdipol, mantan jendral angkatan bersenjata Thailand, yang menjadi pemimpin milisi kaos-merah. Dia dengan tegas menentang “perjanjian damai” yang membawa Abhisit ke kekuasaan. Pada malam 13 Mei, sebuah peluru dari penembak jitu menerjangnya. Dia mati di rumah sakit. Angkatan bersenjata menyangkal keterlibatan mereka, tetapi tidak ada yang percaya ini. Kaum kaos-merah tetap mempertahankan posisi mereka dengan keberanian yang mengagumkan, walaupun tentara menembaki mereka dengan peluru sungguhan, yang menyebabkan banyak orang mati dan terluka.

Pembunuhan berdarah dingin terhadap Khattiya Sawasdipil membuat marah para pendukungnya dan memercikkan gelombang pertikaian yang baru di sekitar perimeter lokasi protes, yang meluas ke tempat lain. Seluruh distrik Bangkok lumpuh, dan kekacauan semakin menguat di luar Bangkok. Keadaan gawat darurat diumumkan di lima propinsi pada hari Sabtu (15 Mei), membawa jumlah propinsi yang sekarang ada di dalam keadaan gawat darurat menjadi 22, yakni hampir sepertiga negeri Thailand [Thailand memiliki 75 propinsi – penerjemah].

Ada foto-foto di internet yang menunjukkan sekelompok massa gusar yang merebut truk tentara, sementara para prajurit tidak melakukan apa-apa untuk menghentikan mereka. Para demonstran merebut truk dan senjata, dan lalu berteriak: “Hidup rakyat! Jatuhkan kediktaturan!” Pada tanggal 28 April, ada laporan bahwa:

“Kaos Merah telah menangkap beberapa prajurit yang mencoba menginfiltrasi demonstrasi di Rajprasong. Tampaknya mereka diperintahkan untuk menembak para pemimpin Kaos Merah. Tawanan ini diperlakukan dengan baik.”

Pemerintah mengumumkan jam malam. Ini membawa gelombang kemarahan dari para demonstran. Akan tetapi, angkatan bersenjata kemudian membatalkan niat tersebut, mengatakan bahwa jam malam tersebut “tidak dibutuhkan”. Jelas bahwa pemerintah dan angkatan bersenjata masih ragu sebelum menghantarkan serangan akhir yang fatal. Kita juga tahu bahwa keraguan ini bukanlah karena pertimbangan sentimental atau kemanusiaan, tetapi karena rasa takut.

Ofensif Kontre-Revolusioner

Ini adalah situasi yang tidak bisa berlangsung terus menerus. Di satu pihak, pemerintah telah kehilangan kontrol di jalan-jalan, dan telah kehilangan keberanian mereka. Di pihak lain, para pemimpin kaos-merah tidak mampu mengumpulkan keberanian untuk menyerukan pemogokan umum dan bergerak untuk merebut kekuasaan. Tidak adanya inisiatif yang tegas dari para pemimpin protes telah memungkinkan Abhisit untuk mendapatkan kembali keberaniannya. Pada akhirnya, pemerintah, ditekan oleh kaum reaksioner, memutuskan untuk melakukan ofensif.

Abhisit mengungkapkan keputusannya untuk mengakhiri protes ini dan memberikan peringatan bahwa pengorbanan “harus diterima”. Ini berarti bahwa lampu hijau telah diberikan kepada angkatan bersenjata untuk menumpas para demonstran – tidak peduli korban jiwa. Tentara telah mengelilingi lokasi protes. Para demonstran diminta untuk pergi, dengan prioritas diberikan kepada wanita, anak-anak, dan orang tua. Mereka yang tinggal menghadapi nasib yang tidak jelas.

Situasi yang dihadapi oleh para demonstran sangatlah sulit. Suplai makanan dan air semakin berkurang, dan demonstran bantuan dari luar dicegah untuk masuk ke lokasi protes. Tentara memiliki keunggulan yang jelas dalam hal persenjataan yang superior dan disiplin. Tetapi massa rakyat memiliki satu senjata yang jauh lebih serius: kesediaan mereka untuk mati. Keteguhan yang keras ini memberikan rasa takut pada tentara bawahan dan membuat mereka ragu.

Pada tanggal 13 Mei, pemerintah melancarkan sebuah serangan terhadap demonstran kaos merah. Awalnya mereka berhati-hati, gelisah akan hasil serangan ini, dan ragu akan kesetiaan tentara mereka. Jurnalis-jurnalis Barat melaporkan bahwa para tentara tampak gelisah, bahkan takut. Mereka menembak ke udara dan melemparkan gas air mata. Kaum kaos merah tidak terintimidasi, tetapi membalasnya dengan membangun barikade, melempar batu, menembak ketapel dan roket buatan rumah, dan melempar bom Molotov.

Pertanyaan yang utama adalah: apa hasil dari konfrontasi langsung ini? Dari sudut pandang militer, pertanyaan ini menjawab dirinya sendiri. Tidak mungkin barikade dan roket buatan-rumah dapat melawan kedisiplinan dan kekuataan persenjataan moderen. Tetapi ini bukan hanya masalah militer. Pertama-tama, di belakang tank dan senjata berdiri manusia, yang dapat dipengaruhi bila melihat rakyat yang bangkit. Kesatuan tentara bukanlah satu hal yang dapat diabaikan.

Satu laporan dari Internet menyatakan:

“Benturan-benturan sporadik terjadi di Bangkok dan propinsi-propinsi. Pemerintah berusaha sekuat mungkin untuk mempertahankan kekuasaan dengan membunuh para demonstran pro-demokrasi. Perpecahaan tampak di tubuh pasukan bersenjata, dimana ada laporan bahwa beberapa polisi dan unit tentara menembaki pasukan yang maju. Sungguh ini adalah sebuah situasi perang saudara dan Pemerintah tidak bisa mengendalikan situasi.” (Penekanan oleh saya, AW)

Apakah mediasi memungkinkan?

Sayangnya, para pemimpin demonstran tidak memiliki perspektif yang tepat. Mereka menyerukan negosiasi di bawah pengawasan PBB. Ini tidak ada mungkin berhasil. Di dalam peperangan antara kaum kaya dan miskin, tidak akan ada wasit atau arbitrase. Tidak ada aturan di dalam peperangan ini. Satu-satunya aturan, pada akhirnya, adalah satu kelas harus menang dan kelas yang lain harus kalah.

Pemerintah menolak semua tawaran negosiasi, dengan mengatakan bahwa negosiasi hanya dapat dimulai bila para demonstran meninggalkan barikade mereka di Bangkok. Pada hari Minggu (16 Mei), pemerintah Thai menolak permintaan oleh Kaos Merah untuk mengadakan gencatan senjata dan negosiasi di bawah lindungan PBB. PBB sendiri belum merespon permintaan ini.

Berbicara di televisi di seluruh channel Thailand, Abhisit mengatakan:

“Selama protes Kaos Merah masih berlangsung, teroris bersenjata akan tetap ada dan melukai rakyat dan pihak otoritas. Ancaman dan kekerasan akan meningkat. Saya menekankan bahwa mengakhiri protes ini adalah satu-satunya cara untuk menghindari korban.

“Kita tidak boleh membiarkan elemen-elemen kriminal menawan Bangkok. Kita tidak akan membiarkan sebuah kelompok bersenjata yang tidak senang dengan pemerintah untuk menyerang dan melukai pihak otoritas. Tidak akan ada titik balik dalam usaha kita untuk mempertahankan negara legal. Korban harus ditanggung. Ini satu-satunya cara menuju kebenaran.”

Korban dari kekerasan konter revolusi adalah para demonstran tak bersenjata. Pemerintah mengatakan bahwa tentara punya hak untuk melindungi dirinya sendiri. Tetapi saksi mata melaporkan tentara yang menembak tanpa ragu-ragu dan penembak jitu di atap-atap gedung. Abhisit membela aksi tentara: “Pemerintah harus terus maju,” katanya.

“Kita tidak bisa mundur karena kita sedang melakukan hal yang menguntungkan seluruh negeri. Bila kita ingin melihat akhir dari jatuhnya korban, satu-satunya cara adalah memaksa para demonstran untuk mengakhiri protes mereka.”

Pemerintah bermain-main dengan para pemimpin protes, tampak memberikan konsesi sementara di belakang secara sistematis mempersiapkan serangan akhir yang penuh darah. Guna mengalihkan perhatian publik dan internasional dari rencana ini, Abhisit menawarkan pemilu yang baru – tetapi hanya di bulan Nopember, dan dengan syarat bahwa protes massa harus diakhiri. Bahkan bila pemilu Nopember diselenggarakan, mengapa kita percaya bahwa kaum royalis tidak akan membatalkan hasil pemilu yang tidak mereka setujui, dengan politik jalanan atau hakim korup?

Merasakan bahwa ini adalah perangkap, para pemimpin Kaos Merah tidak memberikan jawaban tegas. Perdana Menteri Abhisit segera mengumumkan bahwa tawaran dia telah ditolak, menarik mundur “rencana” pemilu, dan memerintahkan tentara untuk terlibat. Ini sudah merupakan rencananya sejak awal.

Kepahlawanan Para Demonstran

Pertempuran jalanan yang mematikan antara pasukan keamanan dan demonstran kaos-merah tidak menunjukkan tanda akan mereda. Sebaliknya, benturan-benturan telah menyebar ke bagian lain ibukota, dan juga propinsi-propinsi. Juga tembakan tidak hanya datang dari satu arah. Wartawan melaporkan pemuda-pemuda dengan penutup muka hitam dan bersenjata menembaki pasukan tentara. Beberapa laporan lainnya (yang belum terkonfirmasi) mengatakan bahwa beberapa tentara dan polisi menembaki pasukan tentara. Koran Sydney Morning Herald menggambarkan situasi di lapangan:

“Tetapi di jalan-jalan, ada rasa takut. Rasa takut di mata pasukan Kaos Merah yang berdiri teguh, tetapi gelisah, di jalan masuk ke kamp yang terbarikade.

“Penuh dengan keberanian, Annan mendemonstrasikan ketapelnya, menarik karet ketapel, membidik penembak jitu, sungguhan atau imajiner, di gedung-gedung sekitarnya. Di dekat kakinya adalah setumpuk batu untuk dilemparkan ke pasukan yang mendekat. Di kantong belakangnya adalah sebuah peluncur roket buatan rumah yang dibuat dari bambu dan besi tua, untuk menembak kembang api ke tentara dan helikopter polisi. Senjata ini adalah seperti tusukan jarum terhadap senapan dan M-16 dari tentara yang berlindung di belakang tumpukan karung pasir dan kawat berduri ratusan meter jauhnya.

“Barikade dimana Annan berdiri di belakangnya, yang dibangun selama berminggu-minggu protes, adalah sebuah tembok besar dari ban-ban mobil dan bambu runcing, setinggi empat meter. Barikade ini berbau bensin. Bersiap-siap menghadapi tentara yang akan menyerang dalam waktu dekat, para demonstran kaos merah mengisi barikade mereka dengan bensin, siap membakar kota mereka sebelum menyerahkannya.

“ ‘Kami sedang dibunuhi. Kami semua takut, tapi kami tetap bertahan.’ ”

“Tetapi rasa takut juga tertulis di wajah para prajurit di jalan Rama IV, di bagian selatan zona Kaos Merah. Lewat megaphonne, mereka meminta para demonstran untuk berdamai. ‘Kami adalah tentara rakyat. Kami hanya melaksanakan tugas kami untuk bangsa. Saudara saudari, mari kita berbicara.’ Harapannya kecil untuk itu.”

Di bawah kondisi seperti ini, sangatlah mengejutkan untuk melihat keberanian dan keteguhan yang mengagumkan dari rakyat jelata: anak petani, penjaga toko kecil, buruh, ibu-ibu – semua berdiri bersama menghadapi peluru dan tank. Ini adalah jawaban terhadap semua skeptik, penakut, dan pengkhianat yang meragukan kemampuan kelas pekerja untuk mengubah masyarakat.

Walaupun dalam kesulitan yang teramat besar, kaum kaos merah berdiri teguh, menatap kematian di depan mata tanpa rasa takut. Sebuah laporan internet dari seorang aktivis Thailand yang tinggal di London mengatakan: “Deputi dari Serikat Buruh Listrik Metropolitan Bangkok telah membawa para buruh untuk bergabung dengan protes Kaos Merah di Rajprason” — Pemimpin Kaos Merah baru mengatakan bahwa “Kita adalah seperti Spartacus!!!”

Kelemahan Kepemimpinan

Angka korban yang mati dari empat hari pertempuran jalanan telah naik ke 67 dan ratusan lainnya terluka. Angkatan bersenjata meminta anak-anak dan perempuan untuk meninggalkan area protes. Tetapi kemarin, kecuali sekelompok kecil perempuan tua dan beberapa anak-anak, tawaran ini ditolak. Para demonstran siap untuk bertahan hingga akhir. Di Rajprasong, mereka bernyanyi “Ini adalah sebuah perang kelas untuk menyapu otokrasi.”

Sayangnya, keberanian yang sama tidak ditunjukkan oleh kepemimpinan. Beberapa pemimpin Kaos Merah mengindikasikan bahwa mereka siap kembali ke meja negosiasi, tetapi hanya bila tentara segera ditarik mundur dari jalan-jalan dan PBB dibawa masuk untuk menengahi: “Kami ingin PBB untuk menengahi ini karena kami tidak percaya siapapun. Tidak ada kelompok di Thailand yang netral,” kata Nattawut Saikua, salah satu pemimpin utama protes. Ini adalah kenaifan yang ekstrim.

Situasi sekarang telah melewati batasan institusi parlemen dan legal, yang hanya mampu berhasil pada taraf tertentu bila mayoritas rakyat mengakuinya. Tetapi dalam analisa terakhir, semua masalah fundamental akan diselesaikan di luar parlemen: di jalan-jalan dan pabrik, dan di barak tentara. Jurnalis Australia Walker dan Farrelly menulis:

“Kesalahan utama Thailand adalah kehilangan kepercayaannya pada proses elektoral. Kehilangan kepercayaan ini membuka jalan bagi elemen garis-keras untuk mengejar alternatif kekerasan. Kekerasan dari semua pihak adalah tercela, tetapi ingat, mereka yang mengutuk provokasi Kaos Merah adalah mereka yang telah secara konsisten menyangkal legitimasi pernyataan damai mereka di kotak suara.”

Pemerintah menanggapi tuntutan intervensi PBB dengan kebencian: “Bila mereka benar-benar ingin berbicara, mereka tidak boleh meminta syarat seperti meminta kami untuk menarik mundur tentara,” kata Korbsak Sabhavasu, sekjen Perdana Menteri. Tidak ada prospek mediasi sama sekali. Di belakang tes kekuatan dan tekad ada benturan antara kepentingan yang saling bertentangan. Pemerintah bertekad untuk menyingkirkan para demonstran, dan para demonstran bertekad mempertahankan posisi mereka.

Abhisit memperingatkan bahwa pemerintahan dia tidak akan “menyerah pada demonstran”, dan tentara akan maju meremukkan para demonstran. Menteri luar negeri Thailand, Kasit Piromya, mengeritik diplomat-diplomat asing yang berkomunikasi dengan kaum kaos merah, yang dia sebut sebagai “teroris”. Ini adalah suara sejati dari kelas penguasa Thailand. Ini adalah suara dari sebuah kelas yang siap berjuang sampai akhir demi melindungi hak-hak istimewa kelasnya.

Tetapi bagaimana dengan para pemimpin protes? Dari awal para pemimpin Kaos Merah telah berulang-ulang menawarkan negosiasi dengan pemerintah, dimana semuanya ditolak. Pemerintah mengerti apa yang tidak dimengerti oleh para pemimpin protes ini: bahwa gerakan ini merupakan ancaman fundamental bagi kelas penguasa, yang hanya dapat dihadapi dengan kekerasan.

Anggota kaos merah di bawah siap berjuang. Tetapi di menit-menit terakhir, kepemimpinan UDD mengumumkan dari panggung bahwa mereka akan menyerahkan diri mereka ke polisi dan mengakhiri demonstrasi karena mereka “tidak tahan melihat lebih banyak korban”. Dengan menunjukkan kelemahan, para pemimpin ini memberikan lampu hijau kepada tentara untuk menyerang, karena tentara tahu bahwa mereka tidak akan menemukan perlawanan.

Ini akan memberikan efek demoralisasi yang dalam pada gerakan massa. Pemimpin yang sebelumnya telah mendorong mereka untuk melawan sekarang memerintahkan mereka untuk menyerah. Laporan-laporan dari Bangkok mengatakan bahwa para anggota di bawah sangatlah marah mengenai keputusan ini. Ini tidaklah mengejutkan. Sejarah perjuangan kelas menunjukkan bahwa lebih baik kalah dalam perjuangan daripada menyerah tanpa melawan.

Perjuangan untuk Demokrasi

Pencapaian demokrasi sejati tidak akan mungkin tanpa menumbangkan oligarki. Tetapi penumbangan oligarki tidak akan mungkin tanpa menumbangkan monarki Thai. Raja Bhumibol Adulyadej sekarang sudah berusia 82 dan dalam kondisi kesehatan yang buruk. Tetapi dia adalah titik persatuan dari seluruh kekuatan reaksioner.

Tendensi Marxis Internasional (International Marxist Tendency, IMT) menyatakan dukungan penuhnya untuk gerakan revolusioner rakyat Thailand. Kami mendukung tuntutan pembubaran pemerintahan Abhisit dan penyelenggaraan pemilu yang bebas dan demokratis. Kami membela semua hak-hak demokratis, dan terutama hak rakyat untuk berorganisasi, berdemonstrasi, dan mogok. Guna menjamin hak-hak ini, kami menuntut diselenggarakannya sebuah majelis konstituante untuk merancang sebuah konstitusi demokratis yang sejati, dimana poin utamanya adalah penghapusan monarki.

Orang bilang bahwa monarki Thai adalah sebuah institusi terhormat, yang direstui oleh agama dan kekuataan tradisi yang lama. Tetapi hal yang sama juga benar untuk dinasti Romanov di Rusia Tsar. Namun yang dibutuhkan hanyalah sebuah pertempuran berdarah pada tanggal 9 Januari 1905 dimana semua prasangka monarkis tersapu dari kesadaran rakyat Rusia. Apapun hasil dari benturan-benturan yang sekarang terjadi di jalan-jalan Bangkok, efek yang sama akan terjadi.

Kebencian mendalam terhadap pemerintahan kaum kaya akan secara tak terelakkan tersalurkan ke sumbernya, yakni kerajaan Thai. Tuntutan untuk sebuah Republik akan tumbuh, menyatukan lapisan masyarakat yang luas. Dan dengan setiap langkah ke depan yang diambil oleh rakyat, akan menjadi semakin jelas bahwa satu-satunya jalan ke depan adalah melalui sebuah pemerintah buruh dan tani miskin.

Seperti halnya di semua negara, seperti juga di Thailand, institusi monarki bukanlah hanya sebuah sisa-sisa masalalu yang tidak penting, sebuah anakronisme yang penuh warna tetapi pada esensinya tidak penting, sesuatu untuk dikagumi oleh turis-turis. Monarki Thai adalah sumber reaksi, sebuah simbol properti, kekuasaan, kekayaan, dan privilese, sebuah titik persatuan bagi semua kekuatan konter revolusi. Ia harus disapu bila revolusi ingin maju.

Pada saat yang sama artikel ini ditulis, nasib gerakan massa di Bangkok sedang ditentukan. Karena kapitulasi kepemimpinan, sangat mungkin sekali kalau babak pertama dari perjuangan ini akan berakhir dengan kekalahan. Tetapi ledakan perjuangan kelas ini akan memiliki konsekuensi yang dalam. Thailand tidak akan pernah sama lagi. Pemerintahan apapun yang keluar dari kekacauan ini secara fundamental tidak akan stabil. Tidak akan ada penyelesaian yang tahan lama. Kebangkitan-kebangkitan yang baru tidak akan terelakkan.

Gerakan demokratis revolusioner telah diisi dengan perjuangan kelas. Ini akan melewati batasan yang pada awalnya ditentukan oleh kepemimpinan gerakan ini. Kelas pekerja Thai punya kepentingan untuk berjuang demi tuntutan-tuntutan demokratis yang paling maju. Hanya dengan menyapu bersih semua sampah feodalisme maka kaum buruh dapat mencapai kondisi yang dibutuhkan untuk mengembangkan perjuangan kelas. Namun kaum buruh harus berjuang untuk demokrasi dengan senjata kelas mereka: kelas buruh harus menyerukan pemogokan umum untuk menjatuhkan pemerintah!

Sebuah pemogokan umum, yang diorganisir melalui komite-komite aksi, adalah satu-satunya cara untuk mengacaukan kekuatan konter revolusi dan memberikan bentuk organisasi dan kesatuan untuk gerakan massa revolusioner. Pencapaian demokrasi membutuhkan rekonstruksi revolusioner menyeluruh di dalam masyarakat Thailand dari atas hingga bawah. Dan tujuan ini hanya dapat dicapai bila kelas pekerja menempatkan dirinya di garda depan masyarakat untuk menumbangkan oligarki yang dibenci, dengan mengikuti contoh dari buruh dan tani Rusia pada tahun 1917.

London, 19 Mei 2010

Diterjemahkan oleh Ted Sprague dari “Revolution and Counter-Revolution in Thailand”, Alan Woods, 19 Mei 2010

Sumber: http://www.marxist.com/revolusi-dan-konter-revolusi-thailand-id.htm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: